Sosok

Ciptakan Ragam Gerak Tari Dengan Ramuan Tradisi

Dok. Pribadi

 

SUAKAONLINE.COM – Kecintaan terhadap seni tari Indonesia, membuat Dwi Asti Wulanjani semakin tergugah untuk menciptakan berbagai macam gerak dengan ramuan tradisi. Memahami berbagai gerak tari baik tradisi maupun kontemporer, membuat ia dikenal hingga tingkat Internasional. Berbagai tarian nusantara ia kuasai, namun fokusnya tetap pada tarian pulau Sumatera khususnya Jambi yang merupakan tempat kelahirannya.

Gadis berusia  24 tahun yang menetap di Taiwan ini, tetap fokus untuk menjadi koreografer dan penari karena tari telah menjadi  bagian  hidup dan mata pencahariannya.  Awal mula ia berkiprah dimulai dengan menari tarian melayu di tanah  Jambi tempatnya dilahirkan, dengan tari Zapin yang berhasil ia juarai ketika duduk di bangku Pendidikan Anak Usia Dini (PAUD). Dunia tari sudah ia geluti sejak kecil hingga duduk di bangku perkuliahan, ia memilih jurusan tari di Institut Seni Indonesia Padang Panjang (ISI Padang Panjang) sebagai awal mula wadah untuk menggali potensi tari yang ada di Nusantara.

Tak hanya sekedar menjadi mahasiswi, bahkan ia mengikuti berbagai pertunjukan diberbagai acara di pasar industri seni. Hampir  semua pengalaman pertunjukan tari  menjadi salah satu hal yang  mengesankan baginya, karena  disetiap penampilan memiliki   cerita yang berbeda dan pengalaman yang berbeda pula.

“Tapi satu hal yang selalu saya ingat disetiap akhir pertunjukan, saya  selalu menangis bahagia karena bersyukur sampai  detik itu Tuhan Swt  selalu  memberikan kesempatan untuk saya melihat senyum bahagia orang lain terutama orang tua saya,  dan saya percaya usaha tak akan pernah menghianati hasil,” kata Wulan ditengah aktifitas kerjanya, Jumat (23/12/2016).

Sebagai Seniman Perempuan, banyak hal yang ingin diciptakan oleh penari muda ini. Salah satunya ingin menjadi seniman tari perempuan yang akademis, intelektual, dan akan direvitalisasi  menjadi  karya baru  yang  bersifat kontemporer hingga menjadi apresiasi bagi masyarakat.

Baca juga:  Pikiran Rakyat Menolak Gugatan yang Diajukan Zaky Yamani

Sebagai bentuk kepeduliannya terhadap seni tari, pada masa perkuliahan ia berinisiatif untuk membuka komunitas tari bernama “Manusia berbisik “ yang mengusung konsep Back to Traditional. Nama komunitas yang diangkat dari judul karya tugas akhir saat kuliahnya ini, dibuat dengan tujuan untuk menjawab kerisauan sebuah permasalahan  yang sering tidak terpecahkan di antara masyarakat, serta memberikan pesan  terhadap setiap  penikmat seni yang menyaksikan.

Awalnya komunitas ini  terbentuk dari sekumpulan orang yang berkecimpung sebagai penari dan  koreografer  saja.  Seiring waktu, ia pun mendapat  masukan dari para penarinya bahwa mereka ingin belajar lebih dari Wulan serta belajar bersama untuk menjadi seniman perempuan yang mencintai  serta memberikan informasi melalui karya seni.

Wulanpun merasa sangat bahagia, tapi antusias  para penari ini tetap tinggi hingga mereka  sering melakukan penjelajahan diberbagai tempat,   mencoba menggali kembali potensi budaya dari setiap daerah asal mereka untuk menghasilkan  karya baru.  Proses untuk memperjuangkan komunitas ini tak semudah yang diimpikan, ia pun membentuk manajemen untuk mencari tempat pementasan beserta sponsor .

Berbagai  hambatan dirasakan oleh Wulan, seperti  biaya produksi  yang kurang  memadai, penari yang belum mampu mengembangkan ide dan karya sehingga  ia harus  selalu memberikan latihan ekstra baik itu keperpustakaan dan riset kelapangan, ataupun di berbagai tempat untuk eksplorasi alam dan menari dengan benar. Wulan bisa dinilai sebagai seorang koreografer yang disiplin dalam segala hal. Ia tidak pernah menerima alasan apapun dari para penarinya  jika merugikan komunitas, serta selalu memiliki sistem latihan yang terencana.

Hingga akhirnya berbagai prestasi ia raih diantaramya, juara 1 lomba Tari Zapin tingkat PAUD Kabupaten Tanjung Jabung Barat, juara 1 lomba Tari Tingkat SMP Provinsi Jambi (2005), juara 3 Honda Idol Provinsi Jambi (2007), penyaji Tari Terbaik Jambi Expo (2009), juara 1 dance Sophie Paris se-Sumbar 2011, dan the Best hip-hop.

Selain mendalami beragam corak tarian, Wulan aktif di berbagai festival budaya baik sebagai penari, komponis, maupun koreografer tingkat kabupaten, kota, provinsi, nasional dan Internasional. Jam terbangnya ditingkat Internasional sudah cukup banyak, seperti di pementasan  Pesta Gendang tahun 2009, Apresiasi Seni bersama Sanggar Pinang Masak tahun 2012, Penyambutan Menteri Kebudayaan 2014, Kolaborasi Indonesia-Malaysia 2015 di Kuala Lumpur Malaysia, pementasan Merantau  2015 di Singapura, pementasan  Tangga Mimpi para Petarung 2013 di Belanda,  dan Festival tong tong far 2016 di Den Haag,  Belanda.  Kini, Wulan berkonsentrasi mengajar sebagai koreografer tari sebuah hotel di Taiwan

Baca juga:  Mencium Bau Limbah, Warga Panyileukan Resah

 

Reporter : Delvia Yosa Amanda

Redaktur : Hasna Salma

 

Komentar Anda

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Ke Atas