Kampusiana

Nonton Bola, Fresh, Dan Alkohol

Fresh

Hari ini IQmah kaya seneng banget usai wawancara ama dekan Syari’ah, Hendi Suhendi. Dia ama Bayu rela nunggu beberapa jam untuk bisa ngobrol langsung ama tu dekan.

Sebenarnya berita anak2 Fresh tu udah hampir selesai, tapi setelah aku baca, kayaknya ada yang kurang gitu, soalnya kutipan yang paling penting tu ada di Hendi. Kemaren bayu udah sibuk melototin komputer dan ngetik sesuatu gitu buat berita Fresh edisi Syari’ah ini, tapi aku suruh dia liputan lagi ke Hendi.

Emang, kalo liat kinerja anak2 Suaka sekarang beragam banget. Yang semangatnya minta ampun ada. Yang memble ada. Yang biasa-biasa juga ada. Tapi kalo menurut aku Bayu tu emang bener2 tipe orang yang punya loyalitas tinggi. Tapi Bayu ini kayaknya rada pendiam juga, kurang keras. Segalanya kadang bayu yang ngerjain. Tapi sampai saat ini prestasi anak2 Fresh cukup membuat para kuping anak UIN keteteran ngedenger pemberitaan yang ringan tapi mengigit ini. Hehehe. good job bay.

Selain Bayu, IQmah juga keliatan bener2 semangat kalo aku liat gerak-geriknya. aku tu jarang banget liat tu anak memble dikit. Kalo ada tugas dari Suaka pasti dia kerjain, buktinya the first who complied the assignment of profile, dia yang nyerahin. Yang lainnya sampai sekarang nihil. Tapi rada aneh juga ama kelakuannya yang kaya anak kecil. Suka manja-manja gitu. But, she’s the attractive girl in the office. Suaka butuh orang kaya dia.

Nonton bola

lapang sepak bola kampus rame banget. Gak seperti biasanya. Penontonnya lebih banyak. Ini pasti efek dari kejadian kemaren, pas anak2 jurnal pada ribut ama anak2 muamalah. Ya, aneh juga sih kalo liat mahasiswa pada berantem. Kesannya gak dewasa banget gitu. Kalo kata orang sih Jurnal ama Muamalah tu musuh bubuyutan banget, jadi gak heran kalo tadi sore seluruh penjuru sekitar stadion mirip kaya pameran aja.

Biasanya kalo anak jurnal main, suka rariweuh. Tapi untuk kali ini tidak. Mungkin mereka kapok di gebukin ama anak Cipadung tempo lalu. Tapi syukur deh gak ada yang tawuran lagi.

Sorak penonton dari kedua pendukung meriah banget. Aku duduk di barisan jurnal. Paling atas. Paling belakang. Tapi aku cium bau tak sedap nih. Kaya alcohol gitu. Huh, ternyata orang di depan aku lagi nuangin minuman ke gelas bekas air mineral. Minumannya item banget. Pasti murahan. Intisari. Gak salah lagi.

Komentar Anda

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Ke Atas